Archives

hesed

Anybody knows the meaning of hesed? Hesed or chesed is an old greek word which means the loving-kindness, but which is over the top. When someone gives his abundant love to a person who doesnt deserve to accept his love, this someone shows hesed.

Talking about hesed, there is a discussion after the staff devotion this morning. We all are watching DVD That You May Be Certain and one of the parts is talking about the parable of the prodigal son (Luke 15).

Now I just write what things come up in my mind after reading the three parables in the Luke 15. So it’s just my opinion 🙂

The first parable is about the man who has a hundred sheep and loses one of them. The second parable is about a woman who has ten silver coin and loses one coin. The third one is a certain man who has 2 sons–the younger son wasted his possessions with prodigal living and the older one lived a good living in his father’s house.

The younger son who comes back and wants to live as his father’s slave get hesed (a kind of love which is over the top) from his father, but not from his older brother who does not happy with the coming back of his younger bother.

Someone ask a question of what we should do as the older son so that we do not get lost too? I just think a different lesson from the 3 parables. At first, it seems that the older brother envies with his father’s love who accept his younger brother and celebrates his coming back with a party. The older one who is very angry to his father says, “I obey and serve you and I dont get a young goat to make a party with my friends?”

But i think he is not angry over the young goat or a party for him. Actually he is angry with his father’s way in treating his younger brother. Perhaps in his mind he says that his brother doesnt deserve to get hesed from his father because of his prodigal living.

When we compare it with the two parables…the shepherd and the woman with all their hearts willing to look for the one sheep and one silver coin which lose. But why it is hard to do the same with the sinner?

The audiences of those parables are pharisees and scribes. So, the younger son is the sinner, the older son is pharisees and scribes, and the father is God.

It seems that God teaches me to accept and full of joy when a sinner makes a repentance. Is it easy? No! I have my own judgement for each people. For A & B, I am happy for their repentance, but not for C. But God teaches me to love and accept all kind of people the same as my willingness to search for either my “sheep or coin” which lose.

Second lesson, I tend to keep the secret of my joy for my own. I dont want to share so that other people can find their joy too by knowing Jesus. This is a wrong attitude. If I know the source of the real joy, I must share it to others though in my mind they dont deserve to know the secret.

Hhmmm…those just what i thought after the devo time on Wednesday morning.

Jakarta, 17 April 2013

Advertisements

think of God

Question for today: how often do I think of God in my daily life? Actually not in every day I think of Him. Only when I find something unique or when I face a problem or when I’m in a difficult time…hhmmm, so I just remember and think of God only when I need Him…oh dear

Last Sunday (14th October 2012), I’d got a chance to go Kota Kasablanka mall at Jakarta Selatan. I went there with a friend and then we met one of our trip’s friends at the mall. The transportation is little bit easy, take a busway to Karet shelter, take the side which is across the Le Meridien, follow the stairs and find the mikrolet 44. After passing the Ambassador mall, Kuningan city, and a cemetery, finally we arrived at the mall. Only for one purpose, to see the expo of Binus students of DKV (Desain Komunikasi Visual) department.

When seeing all their finale projects, the last requirement to finish their study at Binus, I just think how creative are all the students. Room design, book design, cover design, 2D animation, 3D animation, and many more. Several topics for each design, Indonesian fables, traditional stories, food, animals, Indonesian heros, famous people, and so on. All their creativities remind me about God Almighty. The arts which God puts them in their mind, heart, and hand are just a tiny part of His own creativity. Just amaze to see their works and to know their efforts…more amaze to know the real Creator who create the kids and their creativities.

Another event that makes me think about God is when I call my mom to ask about my little sister. Yesterday is her second check-up and to change the bandage. The first check up is on 8th Oct and only my dad and my uncles who take her to the hospital. She told me when the doctor and the nurse tried to remove the old bandage. Since it was become sticky to her wound, the nurse need many liquid to moisten the bandage so it can be removed. Also a big sharp scissors…if I am the one who take her to the hospital, I will collapse first when seeing the medication 😦 Then the second check up is on 12th Oct. Now she went with my folks. The doctor said that she is not allowed to bent her elbow. It has to be straight.” Since it’s not straight enough according to the doctor, so he twists my sister’s right arm. The wound is still wet and very hurt when the doctor twists the arm. My mom told me that my sister cried out loud for the pain…Oh, my poor little sister… 😥

When I’m looking at my own elbow, its appearance isn’t nice actually. It’s darker than the other skin and it looks “ugly” because of the wrinkles. But when I remember the pain of my sister because of the wound in her elbow, it reminds me about my dear God. How can He create such kind of skin so that I can move, bend, twist my arms easily. I just pray that my sister wound, especially in her elbow and arm pit, will heal rapidly as it is and she can move her right arm without any difficulties after the accident.

Those are two events that make me think about my God. To give thank for everything He has already given…bad or good ones…since all are the proofs of His love and His mercy and He knows the best for me.

Jakarta, 16 Oktober 2012

a word of praise

Being gifted as an editor, it can be a blessing and also “a curse”. In one side, I’m really grateful for the eyes which can find some mistakes in a text, then give command to my fingers to dance on the keyboard. But in the other side, I just think that this unique talent can be a curse too since my eyes are automatically finding mistakes first rather than expressing praise.

I encounter this fact every time I am dealing with the Graphic team. Whenever Graphic do the draft of one design, I always and always look for the mistakes first. No words of praise burst out from my lips 😦

But when I take the draft to the project coordinator, the first words produce from her mouth are, “It’s really beautiful. The design, the color … I never think that the text can be put nicely and beautifully.” After that, she starts to examine the text. Though she finds several mistakes in the sentences and suggests the revision, her attitude makes me stunt. How can’t I be like her?

That’s a good lesson from her. I confess to her that I want to have an attitude as she did whenever I’m dealing with any kinds of draft. In my opinion, giving praise is not a one-day lesson, then I can be “a master”. It is a process, a hard one for me relating with my editor eyes. But I want to learn it day by day. Not just giving a perfunctory praise, but a sincere one.

The right word at the right time–beautiful! ~Proverb 15:23b

Jakarta, 21 June 2012

PS: Thanks to Kak Frisca for the lesson 🙂 [sales alert SON 2012]

daisuki da yo

Di suatu akhir pekan, sahabat saya mengirimkan 2 sms. Ketika menggabungkan kedua sms itu tercipta kalimat, “Dengan begitu banyak kesedihan, perpisahan & kepahitan di sekitar kita, aku cuma mau bilang: Daisuki da yo.” Bagi yang mengetahui bahasa Jepang, tentu mengetahui arti kata-kata terakhir itu. Dalam bahasa Indonesia, artinya “aku sungguh-sungguh mengasihimu.”

Daisuki da yo terlintas ketika saya membaca Lukas 23:32-43. Beberapa prajurit sibuk menyalibkan Yesus. Setelah salib itu tegak berdiri, kesibukan mereka belum berakhir. Mereka membuang undi untuk membagi pakaian-Nya, mengejek-Nya, dan mengolok-olok-Nya. Namun dari mulut Yesus terucap kata, “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (ay. 34). Yesus rela menanggung hukuman kejam itu demi membebaskan manusia ciptaan-Nya dari belenggu dosa, meskipun mereka telah berbuat jahat kepada-Nya. Di tengah-tengah penderitaan-Nya di atas salib, kepedihan hati karena terpisah dari Bapa-Nya, Yesus tetap menunjukkan perhatian-Nya kepada manusia.

Perkataan dari penjahat yang tersalib di sebelah-Nya menyentakkan saya, “…. Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah” (ay.41). Kalimat “Kita memang selayaknya dihukum” mengusik hati saya. Seharusnya saya yang digantung di atas salib itu. Dosa saya terlalu banyak untuk dihitung yang membuat saya sebenarnya layak untuk dihukum. Namun, Yesus bersedia mengambil alih hukuman yang seharusnya saya terima. Dan bahkan saat di atas salib pun, mata dan hati Yesus tertuju pada manusia yang dikasihi-Nya, yang mengungkapkan, “Daisuki da yo … Aku sungguh-sungguh mengasihimu sehingga Aku rela menanggung hukuman yang selayaknya engkau tanggung.”

Yesus sendiri mengatakan, “Daisuki da yo” ketika kedua tangan-Nya terentang di kayu salib, bagaimanakah tanggapan Anda?

Jakarta, July 06, 2007

ukuran siapa yang kupakai?

Beberapa hari ini aku mencoba untuk mengingat apa yang sebenarnya membuatku gampang iri hati atau cemburu. Merunut dari beberapa cerita yang kutulis ditambah dengan beragam pengalaman yang telah kualami semenjak di Solo sampai di Jakarta sekarang ini, aku seperti berhadapan dengan sebuah cermin besar. Aku melihat ada pola yang hampir serupa setiap kali aku jatuh dalam hal cemburu atau iri hati.

Aku menginginkan perhatian dalam bentuk yang sama. Dengan kata lain, jika orang lain mendapatkan A, aku juga harus mendapatkan A. Seringkali bentuk ini lebih mengarah kepada materi tetapi bukan berarti aku cewek matre lho 🙂 Contohnya seperti yang kutulis dalam cerita “Who is my fairy-god father?” dan “Aku Cemburu …” Keinginan untuk mendapatkan materi yang sama ini telah membutakan mataku. Ketika aku mendapatkan B ketika beberapa orang mendapatkan A, aku sudah mengeluh dalam hati. Mengapa dia hanya memberikan B? Apakah aku tidak pantas mendapatkan A?

Setelah kusadari, sikap itu kan aneh. Ya jelas terserah sang pemberi ketika dia berkehendak memberikan sesuatu kepada orang lain. Aku kan ga bisa ngatur atau protes karena pemberian itu keluar dari hati. Tentunya dia juga mempunyai pertimbangan sendiri, mengapa memberikan A kepada teman-temanku dan memberikan B kepadaku. Selain itu, ada kemungkinan bahwa B yang diberikannya itu jauh lebih sesuai dengan kebutuhanku.

Karena itu, dari pola yang pertama ini, solusi yang harus aku lakukan adalah mengucap syukur dengan apa yang diberikan kepadaku dan merasa cukup dengan apa yang kumiliki. Dengan kata lain, menahan keinginan untuk memiliki “lebih”. Namun, apakah keinginan itu salah? Tidak sih … tergantung apa yang kuinginkan. Jika sudah sampai ke taraf cemburu hati atau iri hati, aku harus tahu kapan aku menghentikan keinginan untuk mendapatkan “lebih”. Juga belajar tidak menyesali ketika apa yang kuterima “tidak sama” dengan yang diterima oleh orang lain.

Babak ini benar-benar mengajarku untuk tidak mengandalkan pemikiranku sendiri. Jika aku mempunyai sikap seperti ini kepada teman-teman di sekelilingku, apakah aku juga memperlakukan Allah dengan cara yang sama? Apakah aku akan bersungut-sungut dan iri hati ketika Allah memberikan berkat yang beragam kepada orang-orang yang dikasihi-Nya? Waduh, jika aku terus-terusan mengandalkan pengertianku sendiri dan nyaris melupakan segala kebaikan-Nya yang telah kurasakan, aku bisa stres nih karena mengukur segala sesuatu dengan ukuran dan pengertianku sendiri.

Uniknya, ada hal kecil yang membuatku tersenyum pagi ini. Seperti biasa, jika ada bahan khotbah yang disiapkan boksu, aku diminta untuk memperbaiki kalimat Indonesianya. Aku seneng sih untuk membantunya meskipun aku menganggap dia sama sekali tidak menaruh perhatian padaku … kecuali untuk editing 🙂 Setelah selesai proses editing itu, boksu pergi ke dapur dan ternyata memotong roti yang menjadi bekal untuk sarapan paginya. Roti daging bertabur abon 🙂 Dia memakan sepotong dan potongan lainnya ditawarkan kepadaku. Wow .. aku terkejut juga karena tawaran itu diberikan. Sayangnya, aku masih kenyang. Jadi tawaran itu kutolak dengan halus. Akhirnya aku menerima “sedikit” perhatian darinya dalam wujud roti 🙂
Meskipun demikian, hatiku tetap tersentuh. Benar-benar rugi jika aku terus berkutat dalam kecemburuan dan iri hati yang berasal dari ukuranku sendiri.

Ayat referensi: Amsal 3:5-6; Matius 20:1-16; 1 Timotius 6:6-8

Jakarta, 03 Mei 2007

tabur tuai

Masih ingat kan tentang cerita kematian tanteku pada tanggal 31 Maret yang lalu?

Nah, Sabtu siang kemarin (21 April), aku menyempatkan diri untuk pergi ke Senen. Sambil menenteng 4 bungkusan bakso, aku berangkat ke Senen naik busway. Sempat deg-deg-an juga karena aroma baksonya masih tercium meskipun tas plastiknya sudah kurangkap. Aku takut jika aroma bakso mengganggu penumpang busway. Karena bus AC, jadi segala macam bau pasti langsung tercium. Itu alasan mengapa duren dilarang keras masuk busway. Karena ga semua orang bisa tahan dengan aroma duren. Ketakutan yang sama kualami saat membawa bakso itu ke dalam busway. Bersyukur ga ada yang protes meski baunya juga sempat tercium, tetapi langsung tertutup oleh aroma wewangian otomatis yang ada di busway.

Sesampainya di Senen dan makan siang bareng om Joko dan mbah kung, ada kesempatan untuk ngobrol dengan om Joko. Dia cerita jika pak RW menjadikan keluarganya sebagai teladan. Keluarga yang tidak pernah bertengkar dan ada rasa kekeluargaan yang kental dengan semua keluarga dan juga warga sekitar. Karena om dan bulikku yang bisa kubilang cukup ramah ini, ketua RW dan beberapa ketua RT pun “menuakan” mereka berdua meskipun usia mereka masih tergolong muda dibandingkan dengan para pengurus RW dan RT tersebut. Setiap kali ada masalah yang menyangkut urusan kampung atau apa pun, para pengurus tak segan datang ke rumah om Joko dan minta pendapatnya. Tak beda dengan bulik Joko. Tiap kali mendengar ada tetangga yang perlu dibantu –entah karena ada hajatan, atau kematian, atau sedang sakit–, bulik tidak berlambat-lambat untuk memberikan bantuan. Dan buah dari segala kebaikan itu terlihat saat kematiaan bulikku.

Banyak orang di lingkungan itu pun menyatakan keheranannya saat melayat di rumah om Joko. Dalam sejarah kampung Johar Baru, belum pernah ada layatan yang sebesar itu. Mungkin karena pengaruh individu yang besar, biasanya layatan di kampung itu sepi. Pelayat hanya datang melihat jasadnya terus pulang. Namun, hal yang berbeda terjadi saat di rumah omku. Para pelayat setelah melihat jasad tidak langsung pulang, tetapi mereka mencari tempat duduk di luar rumah. Kursi-kursi yang disediakan pun tidak cukup untuk mereka. Namun, mereka tetap bertahan sampai jenazah diberangkatkan di pemakaman. Semula om Joko hanya merencanakan untuk menyewa 2 metromini dan 2 mobil untuk keluarga … ternyata metro mininya full pelayat dan ada lebih dari 10 mobil pribadi dan keluarga yang ikut ke pemakaman di Bekasi. Para tetangga yang rumahnya di tepi jalan besar pun terheran-heran. “Seperti pelayatan seorang pejabat.” Hal itu karena mereka melihat sedemikian banyaknya pelayat yang membanjiri rumah om-ku.

Tidak hanya sampai di situ. Kata om-ku, biasanya jam 9 malam setelah pemakaman, rumah yang berduka itu pun sudah tutup pintu dan tidak ada tamu lain yang datang. Namun, hal itu beda sekali dengan kondisi rumah om-ku. Sampai jam 12 malam pun, masih banyak tetangga sekitar yang bergadang. Beberapa bapak menemani om-ku melalui malam itu. Sampai om-ku pun berpesan kepada bulik Marni dan aku untuk masakin nasi goreng bagi mereka yang sedang bergadang.

Acara tahlilan pun dimulai sejak hari Minggu malam sampai Kamis malam. Yang mengikuti pun selalu lebih dari 50 orang. Selesai tahlilan, para undangan pun masih suka ngobrol sampai tengah malam. Kata mereka sih … menemani om Joko untuk melewati malam.

Selain itu, sejak Senin pagi sampai Rabu pagi, masih banyak teman om Joko yang datang. Mereka adalah teman-temannya di kantornya yang lama dan juga di kantornya yang baru. Sempat aku bertanya, “Apa resepnya, om?” Om-ku sih cuma menjawab, “Ga ada yang istimewa. Aku dan bulikmu almarhum ga melakukan apa-apa. Cuma melakukan kelumrahan dengan tetangga sekitar dan juga dengan teman-teman di kantor.”

Di Jakarta yang terkenal dengan individualismenya yang kental ini, ternyata masih ada orang seperti om Joko dan bulikku almarhum. Setiap kita akan menuai dari setiap hal yang kita tabur. Pilihannya tergantung pada pribadi kita masing-masing. Apa yang hendak kita tabur bagi orang-orang di sekitar kita? Jadikan hidup kita yang singkat ini bisa bermanfaat bagi orang lain.

Jakarta, 23 April 2007

jam kehidupan

Di busway yang membawaku ke Senen, lagu “Jam Kehidupan” terngiang terus di telinga. Jika ga kenal dengan lagu ini, aku kasi penggalan lagu yang kulupa siapa penyanyinya …

“Jam kehidupan diputar sekali dan tak seorang pun tahu kapan kan berhenti
Mungkin hari ini, mungkin esok, mungkin nanti, …
cepat atau lambat, tak seorang tahu bila waktunya. …”

Sabtu pagi kemarin (31 Maret 2007) sudah kususun rencana untuk beli tiket ke stasiun Gambir. Biasanya suka manja dan telepon om (adiknya ibuku) yang ada di Senen untuk mbeliin tiket terlebih dulu. Kali ini mo mandiri … Aku harus bisa berani beli tiket sendiri dan tidak merepoti om lagi …

Saat masih terbuai mimpi, tiba-tiba hp-ku berbunyi. Ternyata telpon dari om Joko … Suaranya isaknya pun terdengar, “Kamu bisa ke Tanah Tinggi sekarang? Tantemu sudah berpulang …”
Aku pun langsung terbangun dari tempat tidur dan mengatakan kepadanya bahwa aku akan segera datang. Kulihat jam … ternyata masih jam 04.50 pagi dan mati lampu lagi di kos-kosan.

Sempat kebingungan mo ngapain karena berita yang mengagetkan itu. Memang tanteku mengidap sakit jantung dan akhir Februari lalu sempat dirawat di rumah sakit selama 11 hari. Biasanya weekend aku sering nongol ke Senen tetapi sudah beberapa weekend ini aku jarang ke sana. Terakhir aku cuma ngobrol ama tante sebentar sebelum dijemput om-ku yang tinggal di Bogor. Itu percakapan terakhirku dengan tante Joko.

Selesai packing, aku bergegas ke Senen. Sesampai di Tanah Tinggi, rumah om sudah penuh orang. Kebanyakan dari mereka tidak menyangka akan secepat itu kepergiannya. Dari om dan anak keduanya terurai kisah sebelum kepergian tante. Om cerita jika beberapa hari sebelumnya tanteku dalam keadaan segar dan dia sudah bisa jalan-jalan ke luar untuk menghirup udara segar. Dia merasa sumpek karena sudah lama di rumah terus gara-gara sakitnya. Dia sempat beres-beres di dapur supaya kelihatan rapi. Trus hari Jumat-nya dia mengunjungi keluarga yang di Jakarta yang akan mantu dan beberapa pedagang di pasar yang menjadi temannya. Selesai sudah jalan-jalannya dan sepertinya dia tidak mau pulang dari rumah saudaranya jika om-ku tidak mengajaknya pulang. Jumat malam jam 22.00 mereka pun pulang ke rumah. Sempat ngobrol sebentar dan nonton teve dengan om-ku. Sabtu subuhnya jam 03.30, tanteku bangun dan terbatuk-batuk di kamar mandi tiada henti. Mulutnya pun mengeluarkan busa dan katanya sempat terjatuh di kamar mandi. Saat ambulan membawanya ke rumah sakit, dia pun menghembuskan nafas terakhirnya.

Tanteku pergi dengan cepat tanpa merasakan sakit tetapi keluarga yang ditinggalkan kalang kabut dengan kepergiannya. Jam kehidupan tanteku sudah berhenti berdentang dan seisi rumahnya pun kebingungan … mengapa bisa secepat ini?

Ternyata kepengurusan pemakaman pun tidak semudah yang kuduga. Banyak syarat untuk membeli sepetak tanah berukuran 2×1 m itu. Ngurus surat ke RT, RW, Kalurahan. Belum lagi surat ahli waris dan KTP yang meninggal. Ribet pokoknya sampai aku ga tega melihat kesibukan om-ku. Akhirnya kepengurusan itu selesai jam 10.30 dan tanteku mo dimakamkan di TPU Perwira di Bekasi.

Begitu kepastian tempat pemakaman sudah didapatkan, jenazah tanteku segera dimandikan. Bener-bener dimandikan dengan air. Berliter-liter air diguyurkan, badannya disabun, rambutnya dikeramas, sampai badannya bener-bener bersih sih dan wangi karena terakhirnya disiram air kembang. Prosesi berlanjut dengan keluarga yang mo mandiin terakhir kalinya. Mereka mendapat jatah segayung air untuk diguyurkan di tubuh jenazah. Aku ga tega saat melihat wajah tanteku diguyur air. Kulit kakinya mengeriput karena dinginnya air. Dan akhirnya prosesi pemandian itu pun selesai sudah.

Setelah itu, jenazah itu dibalut dengan kain kafan. Ada kafan berbentuk kerudung yang membingkai wajahnya. Namun sayang, kecantikan itu pun tertutup karena wajahnya itu pun dibalut dengan kain kafan juga. Selesai sudah acara itu dan jenazah dibawa ke masjid untuk didoakan. Segera setelah itu, mobil ambulance membawanya ke TPU dan keluarga pun mengiringinya.

Ternyata masalah masih ada. Tanah makam itu berair setelah digali. Jadi airnya terpaksa dikeluarin dulu. Trus galiannya kurang dalam. Jadi terpaksa digali sedikit lagi. Di atas tanah yang basah itu, jenazah tanteku dibaringkan. Saat tanah mulai menutupi lubang makam, air mataku tidak bisa berhenti mengalir. Selesai sudah …aku sudah tidak akan bisa melihatnya lagi. Tidak ada lagi senyumnya, tawanya, tangisnya, marahnya, … gundukan tanah pun mulai meninggi dan isak tangis dari keluarga pun terdengar. Aku pun menangis karena satu hal lain … aku telah kehilangan kesempatan. Sosok lain telah merenggut lagi satu jiwa sebelum aku sempat menceritakan kabar baik kepadanya. Aku pun telah kehilangan dia …

Saat mobil membawaku pulang ke rumah tanteku, di blok lain dari pemakaman itu sayup-sayup terdengar pujian … “Tak lama lagi Tuhanku datanglah … bawa saya masuk sana.”
… dan airmataku pun menetes lagi …

Jam kehidupan hanya diputar sekali. Jika masih ada waktu untuk menunjukkan kasih kepada orang-orang terdekat, gunakanlah itu sebaik-baiknya. Karena kita semua tidak pernah tahu kapan jam kehidupan itu akan berhenti.

Jakarta, 03 April 2007